(عاجل من الإمام المهدي إلى كافة الحكوماتوالشعوب الإسلامية عربيهم وعجميهم)


Pernyataan penting dari Imam Mahdi kepada seluruh penguasa, pemerintah, kerajaan, serta kepada pemuda pemudi Islam - yang Arab maupun yang Ajam



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang


{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ وَابْتَغُواْ إِلَيهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُواْ فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ }

"Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kalian mendapat keberuntungan"
[المائدة: 35]


{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَى تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ

Wahai orang-orang yang beriman, sukakah kalian jika aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kalian dari azab yang pedih?"
[الصف: 10]


تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

"Iaitu kalian beriman kepada Allah dan RasulNya, kemudian berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa kalian. Itulah yang lebih baik bagi kalian, jika kalian mengetahui."
[الصف: 11]


يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَيُدْخِلْكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

"(Jika kalian berbuat demikian) Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kalian, dan memasukkan kalian ke Jannah, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan ke tempat tinggal yang baik di dalam
Jannah 'Adn. Itulah keberuntungan yang besar.

[الصف: 12]


وَأُخْرَى تُحِبُّونَهَا نَصْرٌ مِنَ اللَّهِ وَفَتْحٌ قَرِيبٌ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ
}
Dan kurniaan yang lain yang kamu sukai, adalah pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman."
[الصف: 13]


{ يا أيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا إنْ تَنْصُرُوا اللهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أقْدامَكُمْ }

"Wahai orang-orang yang beriman, jika kalian menolong Allah, niscaya Dia akan menolong kalian dan meneguhkan kedudukan kalian."
[محمد: 7]


{وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

"Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong -Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa"
[الحج: 40 ]


الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الْأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الْأُمُورِ}

"Orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi,niscaya mereka mendirikan sholat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan."
[الحج: 41 ]


{وَجَاهِدُوا فِي اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِ هُوَ اجْتَبَاكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ مِّلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ هُوَ سَمَّاكُمُ الْمُسْلِمينَ مِن قَبْلُ وَفِي هَذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَاء عَلَى النَّاسِ فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلَاكُمْ فَنِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرُ}

"Dan berjihadlah kalian di jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kalian dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kalian dalam agama suatu kepayahan, sebagaimana agama bapak kalian Ibrahim. Dia telah menamakan kalian sebagai orang-orang muslim dari sejak dahulu lagi dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasul menjadi saksi atas kalian dan supaya kalian semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sholat, tunaikanlah zakat serta berpeganglah kalian pada
tali Allah. Dia adalah Pelindung kalian, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong"

[الحج: 78]


{ وَلَوْلا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُمْ بِبَعْضٍ لَفَسَدَتِ الْأَرْضُ وَلَكِنَّ اللَّهَ ذُو فَضْلٍ عَلَى العَالَمِينَ }

"Seandainya Allah tidak menolak sebahagian umat manusia dengan sebahagian yang lain, pasti rosaklah bumi ini. Akan tetapi Allah mempunyai kurniaan atas semesta alam"
[البقرة: 251]


{وَلَوْلا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُمْ بِبَعْضٍ لَهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ}

"Dan sekiranya Allah tiada menolak sebahagian manusia dengan sebahagian yang lain, tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadat orang Yahudi dan masjid-masjid,
yang di dalamnya banyak disebut nama Allah. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong -Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa"

[الحج: 40]

{إِنَّ الَّذِينَ آمَنُواْ وَالَّذِينَ هَاجَرُواْ وَجَاهَدُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ أُوْلَـئِكَ يَرْجُونَ رَحْمَتَ اللّهِ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ}

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"
[البقرة: 218]


{أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُواْ الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللّهُ الَّذِينَ جَاهَدُواْ مِنكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ}

"Apakah kalian mengira bahwa kalian akan masuk surga, padahal belum nyatabagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kalian dan belum nyata orang-orang yang sabar"
[ال عمران: 142]


{ أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تُتْرَكُواْ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللّهُ الَّذِينَ جَاهَدُواْ مِنكُمْ وَلَمْ يَتَّخِذُواْ مِن دُونِ اللّهِ وَلاَ رَسُولِهِ وَلاَ الْمُؤْمِنِينَ وَلِيجَةً وَاللّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ}

"Apakah kalian mengira bahwa kalian akan dibiarkan, sedangkan belum terbuktibagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kalian dan yang tidak mengambilmenjadi teman yang setia selain Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui secara secara mendalam terhadap apa yang kalian kerjakan"
[التوبة: 16]


{ الَّذِينَ آمَنُواْ وَهَاجَرُواْ وَجَاهَدُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِندَ اللّهِ وَأُوْلَئِكَ هُمُ الْفَائِزُونَ}

"Orang-orang yang beriman dan berhijrah, serta berjihad di jalan Allah dengan harta-benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan"
[التوبة: 20]



{ قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّى يَأْتِيَ اللّهُ بِأَمْرِهِ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ}

"Katakanlah: 'Jika bapa-bapa kalian, anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri,kaum keluarga kalian, harta kekayaan yang kalian usahakan, perniagaan yang kalian khuatirkan kerugiannya, dan tempat tinggal yang kalian sukai, adalah lebih kalian cintai dari Allah dan rasulNya dan dari berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya'. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik"
[التوبة: 24]


{ انْفِرُواْ خِفَافًا وَثِقَالاً وَجَاهِدُواْ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ }

"Berangkatlah kalian baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kalian dengan harta dan jiwa kalian di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagi kalian, jika kalian mengetahui"
[التوبة: 41]


{ لاَ يَسْتَأْذِنُكَ الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ أَن يُجَاهِدُواْ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ وَاللّهُ عَلِيمٌ بِالْمُتَّقِينَ }

"Tidaklah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian,
meminta izin kepadamu untuk tidak ikut berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang bertakwa"
[التوبة: 44]


{ لَـكِنِ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُواْ مَعَهُ جَاهَدُواْ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ وَأُوْلَـئِكَ لَهُمُ الْخَيْرَاتُ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ }

"Tetapi Rasul dan orang-orang yang beriman bersama dia, mereka berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang memperoleh kebaikan, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung"

[التوبة: 88]


{ ثُمَّ إِنَّ رَبَّكَ لِلَّذِينَ هَاجَرُواْ مِن بَعْدِ مَا فُتِنُواْ ثُمَّ جَاهَدُواْ وَصَبَرُواْ إِنَّ رَبَّكَ مِن بَعْدِهَا لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ}

"Dan sesungguhnya Tuhanmu, bagi orang-orang yang berhijrah sesudah menderitadiuji, kemudian mereka berjihad dan sabar; sesungguhnya Tuhanmu sesudah itu benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"
[النحل: 110]


{ وَمَن جَاهَدَ فَإِنَّمَا يُجَاهِدُ لِنَفْسِهِ إِنَّ اللَّهَ لَغَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِينَ }

"Dan barangsiapa yang berjihad, maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya dari semesta alam"
[العنكبوت: 6]


{ وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ حَتَّى نَعْلَمَ الْمُجَاهِدِينَ مِنكُمْ وَالصَّابِرِينَ وَنَبْلُوَ أَخْبَارَكُمْ }

"Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kalian agar terbukti bagi Kami orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kalian, dan agar Kami menyatakan hal ihwal kalian"
[محمد: 31]


{ إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ لَمْ يَرْتَابُوا وَجَاهَدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أُوْلَئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ }

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar"
[الحجرات: 15]


{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا عَدُوِّي وَعَدُوَّكُمْ أَوْلِيَاء تُلْقُونَ إِلَيْهِم بِالْمَوَدَّةِ وَقَدْ كَفَرُوا بِمَا جَاءكُم مِّنَ الْحَقِّ يُخْرِجُونَ الرَّسُولَ وَإِيَّاكُمْ أَن تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ رَبِّكُمْ إِن كُنتُمْ خَرَجْتُمْ جِهَادًا فِي سَبِيلِي وَابْتِغَاء مَرْضَاتِي تُسِرُّونَ إِلَيْهِم بِالْمَوَدَّةِ وَأَنَا أَعْلَمُ بِمَا أَخْفَيْتُمْ وَمَا أَعْلَنتُمْ وَمَن يَفْعَلْهُ مِنكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَاء السَّبِيلِ }

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mengambil musuh-Ku dan musuh kalian sebagai teman-teman setia yang kalian sampaikan berita kepada mereka, kerana rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah ingkar kepada kebenaran yang datang kepada kalian, mereka mengusir Rasul danmengusir kalian kerana kalian beriman kepada Allah, Tuhanmu. (Janganlah demikian)Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad di jalan-Ku dan mencari keridhaan-Ku. Kamu memberitahukan secara rahasia kepada mereka, kerana rasa kasih sayang. Aku lebih mengetahui apa yang kaliansembunyikan dan apa yang kalian nyatakan. Dan barangsiapa di antara kalian yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah tersesat dari jalan yang lurus"
[الممتحنة: 1]


{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لائِمٍ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ }

"Wahai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kalian yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu'min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut terhadap celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya,dan Allah Maha Luas , lagi Maha Mengetahui"
[المائدة: 54]

Maha Benar Allah dengan segala firmanNya


Dari Khalifah Allah Imam Mahdi Al-Muntadhar - khalifah pilihan Allah; yang telah Allah lantik sebagai pemimpin, komandan dan panglima perang bagi kaum muslimin; yang telah Allah kurniakan kepadanya ilmu yang luas dalam memberikan keterangan dan penjelasan bagi Al-Quran, melampaui ilmu kaum muslimin serta seluruh para alim-ulama mereka, agar ianya menjadi bukti bagi kepimpinan, kekhalifahan dan pemerintahan Imam Nasser Muhammad Al-Yamani kepada kaum muslimin seluruhnya.


Sesungguhnya Allah telah memerintahkan kalian, untuk mempertahankan Masjidil Aqsho, membebaskan, menjaga dan melindunginya; begitu juga terhadap seluruh rumah Allah, terhadap diri-diri kalian, rumah-rumah kalian, dan juga terhadap harta-benda kalian. Selain itu, Allah juga memerintahkan kalian agar menjadi contoh umat terbaik yang diutus kepada umat manusia; supaya kalian memerintahkan kebaikan, dan mencegah kemungkaran serta membanteras kerusakan di muka bumi; dan agar kalian beriman kepada Allah serta tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun.

Wahai pemimpin-pemimpin kaum muslimin, sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi, kepada kalian aku ajukan pertanyaan ini,

"Adakah kalian telah memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran?!

Aku bertanya kalian demikian kerana sesungguhnya Allah akan meminta pertanggungjawaban dari orang-orang yang telah Kami berikan kekuasaan kepada mereka di muka bumi; tentang perlaksanaan kalian terhadap urusan Amar bil Ma'ruf dan Nahi 'anil Mungkar (memerintahkan kebaikan, dan melarang kemungkaran), sebagai pembenaran terhadap firman Allah:

{وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

"Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa"

[الحج :40]


الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الْأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الْأُمُورِ
}
صدق الله العظيم

"Orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sholat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan"
[الحج :41]


Wahai umat Islam, wahai jemaah-jemaah haji di tanah haram Baitullah, sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi, aku menyeru kalian semua agar menuju ke arah kehidupan yang lebih baik dan menyenangkan, bukanlah menyeru kalian ke arah kematian.

Firman Allah:

{وَلَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ

"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezeki"
[آل عمران: 169]

فَرِحِينَ بِمَا آَتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ وَيَسْتَبْشِرُونَ بِالَّذِينَ لَمْ يَلْحَقُوا بِهِمْ
مِنْ خَلْفِهِمْ أَلَّا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

"Mereka dalam keadaan gembira disebabkan kurniaan dan anugerah yang Allah beri kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahawa tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak mereka bersedih hati"
[آل عمران: 170]

يَسْتَبْشِرُونَ بِنِعْمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضْلٍ
وَأَنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُؤْمِنِينَ
}
صدق الله العظيم

"Mereka bergirang hati dengan nikmat dan kurnia yang besar dari Allah, dan sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang beriman"
[آل عمران: 171]

Wahai sekalian orang-orang yang beriman, janganlah kalian merasa puas, cukup dan senang dengan kehidupan dunia, hingga membuatkan kalian merasa tenteram dengan kehidupan dunia, kerana kehidupan dunia itu bukanlah kehidupan yang sebenar-benarnya. Bahkan dunia ini sebenarnya adalah kematian, sedangkan akhirat-lah yang merupakan sebuah kehidupan yang berkekalan.

Kerana itu-lah Allah berfirman:

{الَّذِي خَلَقَ المَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عملا}
صدق الله العظيم
"Dzat yang menjadikan kematian dan kehidupan, agar Dia menguji kalian; siapa di antara kalian yang lebih baik amalannya"
[الملك: 2]

وذلك لأن الحياة الدنيا تنتهي بالموت
وإنما الحياة هي الحياة الآخرة
التي لا موت فيها ولذلك قال الذين لا يؤمنون:
{ يَا لَيْتَنِي قَدَّمْتُ لِحَيَاتِي}
صدق الله العظيم
[الفجر: 24]

Kehidupan dunia ini adalah kematian kerana ia akan berakhir dengan kematian. Kehidupan yang sebenarnya adalah kehidupan akhirat, sebuah kehidupan yang tidak ada kematian di dalamnya.

Sebab itulah orang-orang yang tidak beriman di dunia akan berkata di akhirat kelak dia mengatakan:


{ يَا لَيْتَنِي قَدَّمْتُ لِحَيَاتِي}

'Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan untuk hidupku ini".
[الفجر: 24]

Yakni,

"Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan untuk AKHIRATku ini".

Demikian ini kerana sesungguhnya, akhirat itu-lah yang merupakan kehidupan yang sebenar-benarnya.

Pembenaran terhadap firman Allah:

{وَإِنَّ الدَّارَ الْآخِرَةَ لَهِيَ الْحَيَوَانُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ}
صدق الله العظيم
[العنكبوت: 64]

"Dan sesungguhnya akhirat itu-lah yang merupakan kehidupan
yang sebenar-benarnya, seandainya mereka mengetahui"


والآن تبين لكم البيان الحق لقول الله تعالى:

Dan sekarang ini, telah jelas bagi kalian tentang keterangan yang Haq, terhadap firman Allah:

{الَّذِي خَلَقَ المَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عملا }
صدق الله العظيم
[الملك: 2]

"Yang menjadikan kematian dan kehidupan, agar Dia menguji kalian; siapa di antara kalian yang lebih baik amalannya"

"Yang menjadikan KEMATIAN dan KEHIDUPAN"

Yakni,

"Yang menjadikan DUNIA dan AKHIRAT"

Allah mengatakan bahawa kehidupan dunia itu adalah kematian kerana penghabisannya adalah maut, lalu kemudian berpindah menuju kehidupan akhirat. Samaada kelak akan berada di Jannah Na'im syurga yang penuh kenikmatan, sedang penghuninya kekal di dalamnya; ataupun kelak akan berada di Naarul Jahim neraka jahannam, sedang penghuninya kekal di sana.

Sungguhpun kelak Allah akan melemparkan orang-orang kafir ke dalam neraka jahannam, akan tetapi, mereka tidak akan merasakan kematian di dalamnya. Ini kerana sesungguhnya kehidupan akhirat itu adalah kehidupan yang sebenar-benarnya, tidak ada kematian lagi di sana. Jadi, walaupun mereka menghadapi azab siksaan di sana, berhadapan dengan kesengsaraan; mereka tidak akan mati kerana akhirat adalah kehidupan yang sebenar. Akan tetapi, sama ada kehidupan itu kelak akan berada dalam kenikmatan yang tiada taranya; atau sebaliknya kelak akan berada dalam azab kesengsaraan yang dahsyat.

Wahai para pemimpin kaum muslimin, para mufti negara mereka, para khatib di mimbar-mimbar mereka, dan kepada seluruh umat Islam; Sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi; aku menyeru kalian semua agar menuju ke arah kehidupan yang lebih baik dan menyenangkan; kerana Allah telah menjanjikan untuk kalian sebuah kerajaan yang besar, kekuasaan yang agung;
kerana firman Allah:

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً
وّلنجزينّهم أجرهم بأحسن ما كانوا يعملون
صدق الله العظيم

"Barangsiapa yang mengerjakan amal sholeh baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan"
[النحل: 97]


Wahai seluruh kaum muslimin, demi Allah, Dzat yang tidak ada tuhan lain yang berhak disembah sebenar-benarnya kecuali Dia; bahawa sesungguhnya, barangsiapa yang merasa puas, merasa cukup dan senang serta tenteram dengan kehidupan dunia, maka sesungguhnya kehidupan dunia itu adalah kematian, ia bukanlah sebuah kehidupan yang baik apalagi menyenangkan, bahkan, destinasi akhirnya adalah maut.

Akan tetapi aku Imam Mahdi, menyeru kalian semua agar menuju ke arah kehidupan yang lebih baik dan menyenangkan; dan tidak ada di antara kalian dan di antara kehidupan yang lebih baik dan menyenangkan itu, kecuali mati di kehidupan dunia ini.

Lalu setelah menjalani kematian di dunia ini, barulah kalian semua akan segera berpindah ke sebuah kehidupan yang lebih baik dan menyenangkan. Kerana itulah aku menyeru kalian semua agar menuju pintu gerbang masuk ke dalam sebuah kehidupan yang lebih baik, menyenangkan lagi bahagia.

Akan tetapi ketahuilah, bahawa sesungguhnya pintu gerbang masuk ke dalam sebuah kehidupan yang lebih baik dan menyenangkan itu adalah mati di jalan Allah. Kerana barangsiapa yang terbunuh di jalan Allah, maka sesungguhnya dia tidak mati, bahkan dia berpindah dari kematian menuju kehidupan.

Benarlah firman Allah:

وَلَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ


"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezeki"
[آل عمران: 169]

فَرِحِينَ بِمَا آَتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ وَيَسْتَبْشِرُونَ بِالَّذِينَ لَمْ يَلْحَقُوا بِهِمْ مِنْ خَلْفِهِمْ أَلَّا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ


"Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka , bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati"
[آل عمران: 170]

يَسْتَبْشِرُونَ بِنِعْمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضْلٍ وَأَنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُؤْمِنِينَ
صدق الله العظيم


"Mereka bergirang hati dengan nikmat dan kurniaan yang besar dari Allah, dan sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang beriman"
[آل عمران: 171]

Wahai pemimpin-pemimpin kaum muslimin, beserta para alim-ulama mereka, sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi, maka sudah selayaknya bagiku untuk tidak mengatakan terhadap Allah kecuali kebenaran; dan aku berbicara dengan kebenaran, berfatwa dengan kebenaran; bahawa sesungguhnya, semua orang yang tidak menyukai mati di jalan Allah, dan merasa puas, senang dan tenteram dengan kehidupan dunia, serta tidak ingin berpisah meninggalkannya, maka sesungguhnya mereka itu tidak menyukai perjumpaan dengan Allah, dan tempat kembali mereka semua adalah di neraka, dan itu merupakan seburuk-buruk kediaman tempat kembali.

Firman Allah:
إنَّ الَّذِينَ لاَ يَرْجُونَ لِقَاءنَا وَرَضُواْ بِالْحَياةِ الدُّنْيَا وَاطْمَأَنُّواْ بِهَا وَالَّذِينَ هُمْ عَنْ آيَاتِنَا غَافِلُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami,..."
[يونس: 7]

أُوْلَئِكَ مَأْوَاهُمُ النُّارُ بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ


"maka, mereka itu tempatnya ialah di neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan"
[يونس: 8]

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ يَهْدِيهِمْ رَبُّهُمْ بِإِيمَانِهِمْ تَجْرِى مِن تَحْتِهِمُ الأَنْهَارُ فِى جَنَّاتِ النَّعِيمِ

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal sholeh, mereka diberi petunjuk oleh Tuhan mereka kerana keimanannya, di bawah mereka mengalir sungai-sungai di dalam syurga yang penuh keni'matan"
[يونس: 9]

دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلاَمٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

صدق الله العظيم

"Do'a mereka di dalamnya ialah: 'Subhaanakallaahumma', dan salam penghormatan mereka ialah: 'Salam' . Sedangkan penutup do'a mereka ialah: 'Alhamdulilaahi Rabbil 'aalamin'."
[يونس: 10]

Maka bertadabburlah, perhatikanlah wahai sekalian pemimpin kaum muslimin, beserta para alim-ulama mereka dan seluruh umat Islam, renungkan dan fikirkanlah kalian tentang fatwa ini; fatwa yang Haq dari muhkam ayat-ayat Kitabullah yang jelas dan tepat pada keterangan-keterangan ayat dari Kitab Induk Al-Qur'an.

Maka barangsiapa yang mendapati dirinya merasa puas, merasa cukup dan senang serta tenteram dengan kehidupan dunia, dan melarikan diri dari mati berjuang di jalan Allah; sungguh dia telah merasa puas, merasa cukup serta senang terhadap dunia dan tidak suka bertemu Allah dengan mati berjuang di jalanNya, maka mereka itu, tempat kembali mereka adalah neraka Jahannam.

Pembenaran terhadap fatwa Allah yang benar pada kejelasan dan ketepatan hukum dari kitab-Nya:

إَنَّ الَّذِينَ لاَ يَرْجُونَ لِقَاءنَا وَرَضُواْ بِالْحَياةِ الدُّنْيَا وَاطْمَأَنُّواْ بِهَا وَالَّذِينَ هُمْ عَنْ آيَاتِنَا غَافِلُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu,
dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami..,"
[يونس: 7]

أُوْلَئِكَ مَأْوَاهُمُ النُّارُ بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ
صدق الله العظيم

"maka mereka itu tempatnya ialah neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan"
[يونس: 8]

Wahai umat Islam, aku bersumpah dengan nama Allah Yang Maha Agung, Dzat Yang Maha Menghidupkan tulang belulang yang telah hancur luluh, Tuhan langit dan bumi beserta kesemua yang ada di antara keduanya, Tuhan yang memiliki Arasy yang agung; bahawasanya, kalian tidak boleh menyenangi dan menyukai untuk tinggal tetap dan kekal di kehidupan dunia ini kecuali, jika kesenangan kalian itu adalah kerana Allah, supaya kalian menyiapkan perbekalan kalian dengan mengerjakan amal-amal sholeh yang berkekalan, untuk mendekatkan diri kepada Tuhan kalian.

Justeru sekiranya kalian menyenangi dan mencintai untuk tetap tinggal dalam kehidupan dunia ini, agar terealisasi dan tercapainya cita-cita kalian yang murni demi mengharap wajah Allah, maka sesungguhnya, jadilah kehidupan kalian di dunia ini hanya semata-mata kerana Allah, untuk menggapai keredhaan-Nya.

Dan yang demikian ini, adalah merupakan sebuah ketentuan bagi Allah untuk tidak mewafatkan kalian melainkansetelah terealisasi dan setelah tercapainya cita-cita kalian yang murni, yang tulus untukNya, demi mengharap keredhaan-Nya. Barulah kemudian Dia akan mewafatkan kalian, setelah terlaksana dan terealisasi tujuan murni kalian itu, yakni pada waktu yang dikehendaki Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Mengetahui bahawa kalian tidak pernah menyenangi dan menyukai untuk tinggal di kehidupan dunia ini, melainkan untuk merealisasikan cita-cita yang baik serta tujuan hidup yang diredhai Allah.

Dan adapun ketika kalian mendapati bahawa diri kalian itu tidak menyukai kematian, kerana kalian tidak ingin berpisah dengan kehidupan dunia beserta segala perhiasannya, maka ketahuilah bahawa sesungguhnya kalian telah merasa puas, merasa cukup dan senang serta tenteram dengan kehidupan dunia, dan Allah sekali-kali tidak akan menjauhkan kalian dari azabNya, walaupun kalian menginginkan agar diberi umur seribu tahun.

Benarlah firman Allah:

وَلَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُواْ يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ وَمَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَن يُعَمَّرَ وَاللّهُ بَصِيرٌ بِمَا يَعْمَلُونَ
صدق الله العظيم


"Dan sungguh engkau (ya Muhammad) akan mendapati mereka, manusia yang paling loba kepada kehidupan, bahkan dari orang-orang musyrik. Masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu sekali-kali tidak akan menjauhkannya daripada siksa. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan"
[البقرة 96]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الأَرْضِ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الآخِرَةِ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الآخِرَةِ إِلاَّ قَلِيلٌ


"Wahai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepada kalian: 'Berangkatlah pada jalan Allah', kalian merasa berat dan ingin tinggal di tempat kalian? Apakah kalian puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (jika dibandingkan kenikmatan) di akhirat hanyalah sedikit."
[التوبة 38]

إِلاَّ تَنفِرُواْ يُعَذِّبْكُمْ عَذَابًا أَلِيمًا وَيَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ وَلاَ تَضُرُّوهُ شَيْئًا وَاللّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

صدق الله العظيم

"Jika kalian tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kalian dengan siksa yang pedih dan digantinya dengan kaum yang lain, dan kalian tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."
[التوبة 39]

Wahai umat Islam, wahai para jemaah haji di Baitullah Al Haram, sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu. Aku bersumpah di hadapan kalian demi Allah; yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan, Dzat yang dapat mencapai seluruh penglihatan, sedang Dia tidak dapat dicapai dengan penglihatan; Bahawa sesungguhnya, aku tidak ingin tinggal lama dalam kehidupan dunia yang fana, yang berakhir dengan kematian ini melainkan untuk merealisasikan tujuan dan cita-citaku yang agung, iaitu meninggikan kalimah Allah, yakni agar kalimah Allah berada di kedudukan yang sepatutnya, kemudian kita menyatukan manusia menjadi umat yang satu, di atas jalan yang lurus - di bawah aturan Al Qur'an.

Walaupun aku mengetahui bahawa hal yang demikian tidak mungkin akan terealisasi, aku tetap tidak akan berpuas hati dengan kehidupan di dunia ini, bahkan walaupun kalian memberikan kepadaku seluruh empayar kekuasaan di dunia ini, aku tetap tidak akan puas hati tinggal di kehidupan dunia ini sesaat pun, dan aku berharap Allah akan mengambil ruhku kembali padaNya pada waktu malamnya sebelum menjelang esok. Yang demikian ini adalah kerana betapa besarnya kerinduan dan hasratku kepada kekasihku yang paling terutama dan yang terhebat.
Dia-lah Allah, Tuhan penguasa alam semesta.

Kesabaranku untuk tinggal dalam kehidupan di dunia ini, tidak lain dan tidak bukan, hanyalah untuk melaksanakan dan merealisasikan tujuan dan cita-citaku, yang aku perjuangkan bersungguh-sungguh demi untuk merealisasikannya, iaitu agar aku dapat mengemban, melaksanakan dan
merealisasikan kenikmatan terbesar
(النعيم الأعظم)
yakni agar kami dapat menjadikan umat manusia itu sebagai umat yang satu, berada di jalan yang lurus (semuanya berada dibawah aturan syariat Allah). Jadi, apa pula urusan dan kepentingan kalian
wahai kaum muslimin?

Kalian telah tertipu dengan kehidupan dunia, kalian telah tertimpa wahan (takut dan lemah) untuk melaksanakan jihad di jalan Allah. Apakah kalian tidak suka dapat bertemu dengan Allah? Demikian ini kerana kalian benci untuk mati berperang di jalanNya. Jika benar begitu, tolaklah kematian itu dari diri kalian sendiri seandainya kalian orang-orang yang benar.

Padahal kelak, kalian tetap akan mati dan tempat kembali kalian adalah di neraka, itulah seburuk-buruknya tempat tinggal. Maka dari itu, larilah dari Allah menuju Allah. Sesungguhnya aku ini hanyalah sebagai seorang pemberi peringatan lagi memberi penjelasan.

Wahai umat Islam, sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi. Aku menyeru kalian semua agar masuk ke dalam Islam bersama seluruh kerajaan di dunia, tanpa melakukan kekerasan terhadap manusia, dan tanpa menumpahkan darah mereka, dengan berhujjah terhadap kekafiran mereka. Barangsiapa yang melakukannya, maka sesungguhnya syaitan telah menggelincirkannya (dari jalan yang lurus), jadi, hendaklah dia bertaubat kepada Allah dengan sebenar-benar taubat, setelah datang kepada kalian petunjuk-hidayah dari Tuhan kalian, membenarkan firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu
."
صدق الله العظيم - البقرة: 208

Dan barangsiapa yang berpaling dari dakwah Islam, enggan (untuk bersatu) berdamai hidup bersama berdampingan dalam keadaan aman; dan dia menentang Allah dan rasulNya, lalu menginginkan untuk memadamkan cahaya Allah, kemudian memalingkan kalian dari agama kalian, atau mengusir kalian dari negeri-negeri kalian, dan mereka berusaha untuk merosak, menghancurkan dan meruntuhkan rumah-rumah Allah; maka, mereka itulah orang-orang yang Allah telah perintahkan kalian agar jangan lemah dan jangan hilang kekuatan serta merendah tunduk di bawah kekuasaan mereka (musuh-musuh Allah) lalu mengajak mereka untuk berdamai; padahal, Allah telah memerintahkan kalian untuk mengumumkan perang terhadap mereka, supaya mereka sadar dan mengetahui bahawa kalian benar-benar memiliki kekuatan yang amat besar, lagi keras perlawanan siksaan pembalasan.

Kerana sesungguhnya Allah telah menjanjikan kalian dengan kemenangan dan penguasaan kalian ke atas mereka. Lalu Dia mewariskan kepada kalian tanah wilayah mereka, negeri-negeri mereka, rumah-rumah dan harta-benda mereka. Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janji.

Maha Benar Allah yang berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَصَدُّوا عَن سَبِيلِ اللَّهِ وَشَاقُّوا الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْهُدَى لَن يَضُرُّوا اللَّهَ شَيْئًا وَسَيُحْبِطُ أَعْمَالَهُمْ


"Sesungguhnya orang-orang kafir dan menghalangi manusia dari jalan Allah serta memusuhi Rasul setelah petunjuk itu jelas bagi mereka, mereka tidak dapat memberi mudharat kepada Allah sedikitpun. Dan Allah akan menghapuskan amal-
amal mereka
."
[lمحمد 32]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَلا تُبْطِلُوا أَعْمَالَكُمْ

Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul dan janganlah kamu merusakkan amal-amalmu."
[lمحمد 33]

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَصَدُّوا عَن سَبِيلِ اللَّهِ ثُمَّ مَاتُوا وَهُمْ كُفَّارٌ فَلَن يَغْفِرَ اللَّهُ لَهُمْ

"Sesungguhnya orang-orang kafir dan menghalangi manusia dari jalan Allah,kemudian mereka mati dalam keadaan kafir, maka sekali-kali Allah tidak akan memberi ampun kepada mereka."
[محمد 34]

فَلا تَهِنُوا وَتَدْعُوا إِلَى السَّلْمِ وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ وَاللَّهُ مَعَكُمْ وَلَن يَتِرَكُمْ أَعْمَالَكُمْ


"(Apabila kalian telah mengetahui bahawa pahala amal orang kafir akan dihapuskan oleh Allah dan mereka akan diseksa) Janganlah kalian lemah dan minta damai padahal kalianlah yang di atas dan Allah pun bersama kalian (untuk membela kalian) dan Dia sekali-kali tidak akan mengurangi pahala amal-amal kalian."
صدق الله العظيم
[محمد 35]
Maha Benar Allah dengan segala firmanNya



فتبينوا قول الله تعالى:

Maka jelaslah bagi kalian akan firman Allah:

{ فَلا تَهِنُوا وَتَدْعُوا إِلَى السَّلْمِ وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ وَاللَّهُ مَعَكُمْ وَلَن يَتِرَكُمْ أَعْمَالَكُمْ }
صدق الله العظيم
[محمد: 35]

"Janganlah kalian lemah dan minta damai padahal kalianlah yang di atas dan Allah pun bersama kalian untuk membela kalian dan Dia sekali-kali tidak akan mengurangi pahala amal-amal kalian."
Maha Benar Allah dengan segala firmanNya

Kerana itulah, maka sesungguhnya aku Imam Mahdi; aku ingin mengumumkan perang dan menyatakan penentangan terhadap orang-orang yang menodai kehormatan-kehormatan Allah, melanggar hukum-hukum Allah; menentang perintahNya, mengabaikan serta tidak melaksanakan hukum Allah, dan berusaha untuk menghancur dan merosak rumah-rumah Allah, serta mahu meruntuhkan Masjidil Aqsho.

Sekiranya kalian tidak mengakui khalifah Allah Imam Mahdi dan kalian tidak bersiap sedia untuk berperang mempertahankan Rumah Allah Yang Suci Masjidil Aqsho, maka ketahuilah bahawa
sesungguhnya orang-orang Yahudi (Zionis) akan meruntuhkannya, dan mereka sekarang berada di fasa terakhir dan terbesar rencana kerusakan mereka.

Benarlah firman Allah Ta'ala:

وَقَضَيْنَا إِلَى بَنِي إِسْرَائِيلَ فِي الْكِتَابِ لَتُفْسِدُنَّ فِي الأَرْضِ مَرَّتَيْنِ وَلَتَعْلُنَّ عُلُوًّا كَبِيرًا

[الاسراء-4]
"Dan telah Kami tetapkan terhadap Bani Israil dalam Kitab itu: 'Sesungguhnya kalian akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan pasti kalian akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar'".

فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ أُولاهُمَا بَعَثْنَا عَلَيْكُمْ عِبَادًا لَّنَا أُولِي بَأْسٍ شَدِيدٍ فَجَاسُواْ خِلالَ الدِّيَارِ وَكَانَ وَعْدًا مَّفْعُولاً

[الاسراء-5]

Maka apabila datang saat hukuman bagi pertama dari kedua itu, Kami datangkan kepada kalian, hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan yang besar, lalu mereka bermaharajalela di kota-kota, dan itulah ketetapan yang pasti terlaksana

[الاسراء-5]

ثُمَّ رَدَدْنَا لَكُمُ الْكَرَّةَ عَلَيْهِمْ وَأَمْدَدْنَاكُم بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَجَعَلْنَاكُمْ أَكْثَرَ نَفِيرًا

[الاسراء-6]

"Kemudian Kami berikan kepada kalian, giliran untuk mengalahkan mereka kembali dan Kami membantu kalian dengan harta kekayaan dan anak-anak dan Kami jadikan kaliankelompok yang lebih besar"
[الاسراء-6]

إِنْ أَحْسَنتُمْ أَحْسَنتُمْ لأَنفُسِكُمْ وَإِنْ أَسَأْتُمْ فَلَهَا فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ الآخِرَةِ لِيَسُوؤُواْ وُجُوهَكُمْ وَلِيَدْخُلُواْ الْمَسْجِدَ كَمَا دَخَلُوهُ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَلِيُتَبِّرُواْ مَا عَلَوْا تَتْبِيرًا

[الاسراء-7]

"Jika kalian berbuat baik, maka sesungguhnya balasan kebaikan kalian ituadalah untuk diri kalian sendiri dan jika kalian berbuat jahat, maka balasankejahatan kalian itu akan menimpa diri kalian, dan apabila datang saat hukuman bagi yang kedua, untuk menyuramkan muka-muka kalian dan mereka masuk ke dalam masjid, sebagaimana memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan
sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai"


عَسَى رَبُّكُمْ أَن يَرْحَمَكُمْ وَإِنْ عُدتُّمْ عُدْنَا وَجَعَلْنَا جَهَنَّمَ لِلْكَافِرِينَ حَصِيرًا

[الاسراء-8]

"Mudah-mudahan Tuhan kalian akan melimpahkan rahmat kepada kalian; dan sekiranya kalian kembali, niscaya Kami kembali pula, dan Kami jadikan neraka Jahannam penjara bagi orang-orang yang tidak beriman"


إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ وَيُبَشِّرُ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا كَبِيرًا

[الاسراء-9]

"Sesungguhnya Al Qur'an ini memberikan petunjuk kepada yang lebih lurus dan memberi khabar gembira kepada orang-orang Mukmin yang mengerjakan amal sholeh, bahawa bagi mereka adalah pahala yang besar"


وَأَنَّ الَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ بِالآخِرَةِ أَعْتَدْنَا لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا
صدق الله العظيم,
[الاسراء-10]

"dan sesungguhnya orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, Kami sediakan bagi mereka azab yang pedih"


فتذكروا قول الله تعالى:
{ فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ الآخِرَةِ لِيَسُوؤُواْ وُجُوهَكُمْ وَلِيَدْخُلُواْ الْمَسْجِدَ كَمَا دَخَلُوهُ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَلِيُتَبِّرُواْ مَا عَلَوْا تَتْبِيرًا }
صدق الله العظيم,
[الإسراء: 7]

Maka kalian ingat firman Allah:
dan apabila datang saat hukuman bagi yang kedua, untuk menyuramkan muka-muka kalian dan mereka masuk ke dalam masjid, sebagaimana memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai
Maha Benar Allah dengan firmanNya

[الإسراء: 7]

Wahai umat Islam, sesungguhnya aku adalah Imam Mahdi. Aku seru kalian untuk berbai'ah kerana Allah, untuk mempertahankan Al-Aqsho. Maka siapa yang akan menolongku kerana Allah, wahai para pemimpin kaum muslimin, para mufti di negara mereka, para khatib di mimbar-mimbar mereka, serta seluruh umat Islam; kami ajak mereka untuk berbai'ah, untuk membantu dan mengundang pertolongan Allah, untuk mempertahankan Masjidil Aqsho, kerana demi Allah, Dzat yang tidak ada tuhan yang berhak disembah selainNya, sesungguhnya aku mengetahui dari sisi Allah bahawa
sesungguhnya mereka mahu meruntuhkan Masjidil Aqsho, rumah Allah yang kita muliakan.

Dan penyebab ketamakan dan kerakusan mereka untuk berbuat demikian, kerana sesungguhnya mereka telah mengetahui respon dan tindakan dari pemimpin-pemimpin kaum muslimin, beserta para mufti mereka bahawa; tiadalah jihad mereka di jalan Allah kecuali hanya dengan mengatakan

"Kami mengecam serangan, pencerobohan dan mengutuk kemusnahan yang dilakukan oleh orang-orang Israel terhadap Masjidil Aqsho serta kami mengutuk perlakuan mereka terhadap pemuda-pemudi Palestine".

Hanya setakat itulah 'jihad'nya pemimpin-pemimpin arab dan kaum muslimin sejak lebih dari 60 tahun. Maka dengan itu, Imam Mahdi mengabarkan kepada mereka betapa besarnya kebencian Allah terhadap mereka, kerana berjihad itu, bukanlah dengan mengecam atau mengutuk. Barangsiapa yang berfatwa kepada kalian demikian, yakni bahawa berjihad adalah dengan kalian melakukan kecaman, kutukan dan keingkaran semata-mata terhadap Israel, tanpa kalian memerintahkan kebaikan dan tanpa mencegah kemungkaran, maka aku Imam Mahdi mengabarkan orang-orang yang hanya mengecam tanpa bertindak, betapa besarnya kebencian Allah dan betapa Dia murka terhadap yang demikian. FirmanNya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لا تَفْعَلُونَ
[الصف-2]

"Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kalian mengatakan sesuatu yang tidak kalian kerjakan?"


كَبُرَ مَقْتًا عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لا تَفْعَلُونَ
[الصف-3]

"Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kalian mengatakan apa-apa yang tidak kalian kerjakan"



إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌ

[الصف-4]
صدق الله العظيم

"Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh"
[الصف-4]
Maha Benar Allah dengan segala firmanNya.

Wahai seluruh para pemimpin muslimin, beserta para mufti di negara mereka; Demi Allah, Dzat yang tidak ada tuhan yang berhak disembah selainNya, tidak akan terealisasi perdamaian dengan orang-orang yang berbuat kerosakan di muka bumi, dari kalangan Yahudi, sedangkan kalian malah mengajak mereka untuk berdamai, padahal persiapkanlah untuk menghadapi mereka dengan kekuatan, dan sediakan batalion untuk membela dan pertahankan saudara-saudara kalian, negeri-negeri kalian, tanah tempat suci kalian, pembenaran terhadap firman Allah:


وَأَعِدُّواْ لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدْوَّ اللّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لاَ تَعْلَمُونَهُمُ اللّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنفِقُواْ مِن شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لاَ تُظْلَمُونَ

[الأنفال-60]

"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kalian sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang, agar kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian dan orang orang selain mereka yang kalian tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kalian nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepada kalian,sedang kalian tidak akan dianiaya"

[الأنفال-60]

وَإِن جَنَحُواْ لِلسَّلْمِ فَاجْنَحْ لَهَا وَتَوَكَّلْ عَلَى اللّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

[الأنفال-61]

"Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakkal-lah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui"


وَإِن يُرِيدُواْ أَن يَخْدَعُوكَ فَإِنَّ حَسْبَكَ اللّهُ هُوَ الَّذِيَ أَيَّدَكَ بِنَصْرِهِ وَبِالْمُؤْمِنِينَ

[الأنفال-62]

"Dan jika mereka bermaksud menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah. Dialah yang memperkuatmu dengan pertolongan-Nya dan dengan para mu'min,"


وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ لَوْ أَنفَقْتَ مَا فِي الأَرْضِ جَمِيعاً مَّا أَلَّفَتْ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَلَـكِنَّ اللّهَ أَلَّفَ بَيْنَهُمْ إِنَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

صدق الله العظيم
[الأنفال-63]

"dan Allah-lah yang mempersatukan hati mereka . Walaupun kamu membelanjakan semua yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah
mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana."
[الأنفال-63]

Dan ketika kalian bersiap sedia untuk menghadapi dan memerangi mereka, untuk mencegah kerosakan yang mereka lakukan, maka ketika itu Allah akan mendatangkan ketakutan dan rasa gentar di hati-hati mereka dari serangan balas kalian, sehingga akan menggoncangkan dan menggoyahkan mereka. Akan tetapi, kalian malah mengajak mereka untuk berdamai.

Sekiranya kalian memerangi mereka, nescaya mereka akan berundur berpatah balik ke belakang kemudian mereka tidak akan ditolong. Adapun ketika kalian bertindak sebaliknya, dengan mengajak mereka berdamai sedangkan mereka telah menceroboh, merosak dan menodai kalian, telah menumpahkan darah saudara-saudara kalian kaum muslimin, anak-anak serta pemuda-pemudi Palestine, lalu kalian malah mengajak mereka berdamai, maka demi Allah, Dzat yang tidak ada tuhan yang berhak disembah selainNya, tidak akan terealisasi perdamaian kerana sesungguhnya permintaan kalian untuk damai itu, tidak akan menambah bagi mereka selain menjadi bertambah ganas, kejam dan makin menjadi-jadi berbuat kerosakan.

Yang demikian ini kerana, kalian telah menyalahi perintah Allah, pada perkara orang-orang yang menentang Allah dan rasulNya serta merosak ciptaan Allah, dengan mengajak mereka berdamai, padahal Allah telah memerintahkan kalian untuk mengumumkan jihad di lapangan membebaskan bumi Palestine, dan Allah tidak memerintahkan kalian terhadap orang-orang yang berbuat kerosakan supaya mereka condong pada perdamaian, akan tetapi kalian malah mengajak mereka untuk berdamai, kalian telah melanggar perintah Allah yang jelas dalam kitabnya,
pada firmanNya:


فَلا تَهِنُوا وَتَدْعُوا إِلَى السَّلْمِ وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ وَاللَّهُ مَعَكُمْ وَلَن يَتِرَكُمْ أَعْمَالَكُمْ

" Janganlah kalian lemah dan minta damai padahal kalian-lah yang di atas dan Allah pun bersama kalian, dan Dia sekali-kali tidak akan mengurangi pahala amal-amal kalian "
Maha Benar Allah dengan firmanNya

Maka di sini, Allah telah memerintahkan kalian, agar tidak mengajak mereka berdamai, kerana sesungguhnya mereka itu, sekiranya kalian mengajak mereka untuk berdamai, tidak akan menambah bagi mereka dari permintaan damai kalian kecuali mereka bertambah arogan, ganas, kejam dan semakin bertambah parah berbuat kerosakan, akan tetapi, Allah telah memerintahkan agar respon tindakan kalian terhadap mereka adalah dengan membuat persediaan, persiapan dan perlengkapan untuk jihad menghadapi mereka, menyerang balas dan menghalau orang-orang yang membuat kerosakan. Dan Allah telah berjanji kepada kalian untuk menolong kalian dan memberikan kemenangan yang besar lagi penuh kekuatan kepada kalian, kerana Dia beserta kalian semua, Dia-lah yang menolong kalian, dan Dia adalah sebaik-baik Maula, sebaik-baik penolong.

Dan kerana yang demikian inilah, Imam Mahdi menyeru seluruh pemimpin-pemimpin arab khususnya, dan amnya kepada seluruh pemimpin kaum muslimin, agar mengumumkan untuk bersiap sedia dengan persiapan dan perlengkapan perang, agar seluruh panglima, komando dan ketua-ketua berbangsa arab maupun yang bukan arab, bersiap sedia dan menyiapkan kekuatan ketenteraan beserta perlengkapan persenjataan.

Dan demikian juga aku menyeru setiap muslim yang memiliki senjata, agar menjaga serta merawat senjata mereka, selalu dibersihkan supaya perlengkapan senjatanya sentiasa dalam keadaan siap sedia untuk digunakan, agar menjadi perlengkapan untuk berperang. Kerana sesungguhnya seruan untuk berjihad, kelak akan diserukan kepada seluruh kaum muslimin di belahan dunia bahagian timur dan bahagian barat, dalam keadaan merasa ringan maupun berat, bergema kepada setiap muslim yang mampu membawa senjata.

Dan demikian juga aku menyeru kepada seluruh kaum muslimin yang tidak mempunyai senjata, jika mereka mampu untuk membelinya, maka lakukanlah. Dan aku menyeru kepada seluruh penguasa,
kerajaan, serta pemerintah arab maupun bukan arab, agar tidak mencegah pemilikan senjata bagi warga mereka yang layak, hingga sampai pada waktu yang ditentukan.

Dan barangsiapa yang memiliki senjata peribadi, maka diharamkan atasnya untuk menjual senjata peribadinya pada situasi keadaan seperti sekarang ini, kecuali senjata-senjata lebihan dari milik peribadinya sendiri, maka jika demikian, tidak mengapa jika dia menjual senjata lebihan dari milik peribadinya sendiri kepada saudara muslimnya, dan tidak ada cercaan atau celaan terhadapnya, kerana dia hanya melaksanakan perintah Khalifah Allah Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani. Ta'at dan patuh-lah kalian semua padaku semampu kalian. Pegang dengan teguh senjata-senjata kalian dan bersiap sedialah untuk menyambut seruan jihad oleh batalion Islam, para mujahidin di jalan Allah, untuk membebaskan Masjidil Aqsho, serta mempertahankan kehormatan kaum muslimin.

Maka sekiranya kalian berpaling dan enggan, maka kelak mereka akan meruntuhkan Masjidil Aqsho, kemudian Allah akan memberi pembalasan kepada mereka, dan kepada kalian, lalu Dia akan menzahirkan serta memberi kemenangan kepada khalifahNya, sedang kalian semua tiada upaya melawan bencana siksaan yang dahsyat. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Hebat. Dan aku memperingatkan kalian terhadap firman Allah Ta'ala:


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الأَرْضِ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الآخِرَةِ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الآخِرَةِ إِلاَّ قَلِيلٌ

[التوبة-38]

"Wahai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepada kalian: Berangkatlah pada jalan Allah' lalu kalian merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kalian puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal keni'matan hidup di dunia ini, dibanding dengan di akhirat hanyalah sedikit"
[التوبة-38]

إِلاَّ تَنفِرُواْ يُعَذِّبْكُمْ عَذَابًا أَلِيمًا وَيَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ وَلاَ تَضُرُّوهُ شَيْئًا وَاللّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

صدق الله العظيم,
[التوبة-39]

"Jika kalian tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kalian dengan siksa yang pedih dan digantinya dengan kaum yang lain, dan kalian tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."
[التوبة-39]


وقال الله تعالى:
وَاتَّقُواْ فِتْنَةً لاَّ تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنكُمْ خَآصَّةً وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ
صدق الله العظيم
[الأنفال: 25]

dan Allah berfirman:

"Dan peliharalah diri kalian dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim sahaja
di antara kalian. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya"
[الأنفال: 25]

Wahai seluruh kaum muslimin, pemimpin-pemimpin mereka, pemerintah, penguasa, dan kerajaan mereka, serta pemuda-pemudi mereka, ketahuilah kalian semua, demi Allah, seandainya Imam Mahdi mengajukan pertanyaan kepada kalian, yang alim maupun yang jahil, dan aku katakan:

"Apakah balasan bagi seorang muslim yang keluar untuk berperang bersama saudara-saudaranya kaum muslimin di jalan Allah, kemudian apabila kaum muslimin mendapat tentangan yang sengit dari pihak musuh mereka, lalu dia melarikan diri bersama sekelompok lain dari medan perang. Soalannya, apakah balasan baginya menurut hukum yang tepat dan jelas dari Kitabullah?"

Pastilah kelak jawaban seluruh kaum muslimin, orang-orang yang membaca Al-Qur'an, yang alim maupun yang jahil, akan menjawab dengan senada, mereka akan menjawab:

"Wahai Nasser Muhammad Al-Yamani, kami fatwakan kepadamu dengan kebenaran bahawa, balasan bagi muslim yang melarikan diri dari medan perang, ketika perang sedang berkecamuk menentang musuh mereka, maka balasan bagi mereka menurut hukum yang tepat dan jelas dari Kitabullah terdapat pada firman Allah Ta'ala:

يأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِذَا لَقِيتُمُ الَّذِينَ كَفَرُواْ زَحْفاً فَلاَ تُوَلُّوهُمُ الأَدْبَارَ
[الأنفال- 15]

"Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian bertemu dengan orang-orang kafir yang menyerangmu, maka janganlah kamu membelakangi mereka (melarikan diri)"


وَمَن يُوَلِّهِمْ يَوْمَئِذٍ دُبُرَهُ إِلاَّ مُتَحَرِّفاً لِّقِتَالٍ أَوْ مُتَحَيِّزاً إِلَى فِئَةٍ فَقَدْ بَاء بِغَضَبٍ مِّنَ اللّهِ وَمَأْوَاهُ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ

[الأنفال- 16]
صدق الله العظيم

"Maka barangsiapa yang membelakangi mereka (melarikan diri) di waktu itu, kecuali yang berbelok untuk serang balas atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan yang lain, maka sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya"
[الأنفال- 16]

Dari jawaban tersebut, Imam Mahdi berkata: "Kalian benar. Kalian telah mengatakan kebenaran. Itulah balasan bagi orang-orang yang telah keluar beserta harta dan jiwa mereka di jalan Allah, lalu kemudian, mereka menghadapi tentangan sengit dari musuh; maka barangsiapa melarikan diri dari medan perang, ketika perang sedang berkecamuk, maka "
sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya" -
[الأنفال- 16]
Maha Benar Allah dengan firmanNya.

Keputusannya, Khalifah Allah Imam Mahdi berkata:

"Jika yang demikian ini merupakan balasan bagi seorang muslim yang keluar dengan harta dan jiwanya di jalan Allah, kerana dia penakut ketika menghadapi perlawanan sengit dari musuhnya, lalu melarikan diri dari medan perang, maka itu-lah balasan yang diterimanya, menurut hukum yang jelas dan tepat dari Kitabullah, maka "
Sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya".
Maha Benar Allah dengan segala firmanNya.

Persoalan yang muncul dengan sendirinya adalah; jika demikian itu merupakan balasan bagi seorang muslim yang keluar dengan harta dan jiwanya untuk berjihad di jalan Allah, namun begitu, lalu kemudian dia melarikan diri dari medan perang ketika perang berkecamuk, maka sekiranya begitu, lalu apa pula balasan bagi kaum muslimin yang berpaling dari orangyang menyeru untuk berjihad?, berpaling dari seruan Imam Mahdi?. Apa pendapat kalian mengenai itu?, adakah kalian berpendapat bahawa balasan bagi orang yang berpaling dari seruan dakwah Imam Mahdi, akan mendapat keredhaan Allah?, atau kecintaanNya?, atau kedekatanNya?, atau kelak mereka akan ditimpa kemurkaan dari Tuhan mereka?, lalu Dia mengazab dan menyiksa mereka dengan siksaan yang tiada taranya, dan tempat kembali mereka adalah di neraka Jahannam, itulah seburuk-buruk tempat kembali..
!!?

Fikirkanlah, renungkan perintah Allah kepada kalian agar memerangi orang-orang yang menentang Allah, dan melanggar hukum-hukum Allah, serta berusaha untuk meruntuhkan rumah-rumah Allah, kerana telah berfirman Allah Ta'ala:

إِذْ يُوحِي رَبُّكَ إِلَى الْمَلآئِكَةِ أَنِّي مَعَكُمْ فَثَبِّتُواْ الَّذِينَ آمَنُواْ سَأُلْقِي فِي قُلُوبِ الَّذِينَ كَفَرُواْ الرَّعْبَ فَاضْرِبُواْ فَوْقَ الأَعْنَاقِ وَاضْرِبُواْ مِنْهُمْ كُلَّ بَنَانٍ

[الأنفال-12]

"Ingatlah ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkan hati orang-orang yang telah beriman". Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, maka penggallah kepala mereka dan pancunglah tiap-tiap ujung jari mereka"
[الأنفال-12]

ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ شَآقُّواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَمَن يُشَاقِقِ اللّهَ وَرَسُولَهُ فَإِنَّ اللّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ
[الأنفال-13]

"Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasul-Nya; dan barangsiapa menentang Allah danRasul-Nya, maka sesungguhnya Allah amat keras siksaan-Nya"
[الأنفال-13]

ذَلِكُمْ فَذُوقُوهُ وَأَنَّ لِلْكَافِرِينَ عَذَابَ النَّارِ
[الأنفال-14]

"Itulah, maka rasakanlah hukuman itu. Sesungguhnya bagi orang-orang yang kafir itu ada azab neraka"
[الأنفال-14]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِذَا لَقِيتُمُ الَّذِينَ كَفَرُواْ زَحْفاً فَلاَ تُوَلُّوهُمُ الأَدْبَارَ

[الأنفال-15]

"Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian bertemu dengan orang-orang kafir yang menyerangmu, maka janganlah kamu membelakangi mereka - melarikan diri"
[الأنفال-15]

وَمَن يُوَلِّهِمْ يَوْمَئِذٍ دُبُرَهُ إِلاَّ مُتَحَرِّفاً لِّقِتَالٍ أَوْ مُتَحَيِّزاً إِلَى فِئَةٍ فَقَدْ بَاء بِغَضَبٍ مِّنَ اللّهِ وَمَأْوَاهُ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ

[الأنفال-16]

"Barangsiapa yang membelakangi mereka di waktu itu, kecuali berbelok untuk perang atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan yang lain, maka sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya"
[الأنفال-16]

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَـكِنَّ اللّهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَـكِنَّ اللّهَ رَمَى وَلِيُبْلِيَ الْمُؤْمِنِينَ مِنْهُ بَلاء حَسَناً إِنَّ اللّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ
[الأنفال-17]

"Maka bukanlah kalian yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar, dan untuk memberi kemenangan kepada orang-orang mu'min, dengan kemenangan yang baik. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui"
[الأنفال-17]

ذَلِكُمْ وَأَنَّ اللّهَ مُوهِنُ كَيْدِ الْكَافِرِينَ
[الأنفال-18]

"Begitulah, dan sesungguhnya Allah melemahkan tipu daya orang-orang yang kafir."


إِن تَسْتَفْتِحُواْ فَقَدْ جَاءكُمُ الْفَتْحُ وَإِن تَنتَهُواْ فَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَإِن تَعُودُواْ نَعُدْ وَلَن تُغْنِيَ عَنكُمْ فِئَتُكُمْ شَيْئاً وَلَوْ كَثُرَتْ وَأَنَّ اللّهَ مَعَ الْمُؤْمِنِينَ

[الأنفال-19]

"Jika kalian mencari keputusan, maka telah datang keputusannya kepada kalian; dan jika kalian berhenti ; maka itulah yang lehih baik bagi kalian; dan jika kalian kembali, niscaya Kami kembali; dan angkatan perang kalian sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kalian sesuatu bahaya apapun, biarpun angkatan itu banyak dan sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang beriman"
[الأنفال-19]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَطِيعُواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَلاَ تَوَلَّوْا عَنْهُ وَأَنتُمْ تَسْمَعُونَ
[الأنفال-20]

"Wahai orang-orang yang beriman, ta'atlah kepada Allah dan Rasul-Nya, sertajanganlah kalian berpaling darinya, sedang kamu mendengar,"


وَلاَ تَكُونُواْ كَالَّذِينَ قَالُوا سَمِعْنَا وَهُمْ لاَ يَسْمَعُونَ
[الأنفال-21]

"dan janganlah kalian menjadi seperti orang-orang vang berkata 'Kami mendengarkan', padahal mereka tidak mendengarkan"


إِنَّ شَرَّ الدَّوَابِّ عِندَ اللّهِ الصُّمُّ الْبُكْمُ الَّذِينَ لاَ يَعْقِلُونَ

[الأنفال-22]

"Sesungguhnya seburuk-buruk makhluk di sisi Allah ialah; orang-orang yang pekak dan tuli, yang tidak mahu memikirkan"


وَلَوْ عَلِمَ اللّهُ فِيهِمْ خَيْراً لَّأسْمَعَهُمْ وَلَوْ أَسْمَعَهُمْ لَتَوَلَّواْ وَّهُم مُّعْرِضُونَ
[الأنفال-23]

"Kalau sekiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar. Dan jikalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka mengabaikannya"


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اسْتَجِيبُواْ لِلّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُم لِمَا يُحْيِيكُمْ وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللّهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

[الأنفال-24]

"Wahai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kalian kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kalian, ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nyalah kalian akan dikumpulkan"


وَاتَّقُواْ فِتْنَةً لاَّ تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنكُمْ خَآصَّةً وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ
[الأنفال-25]

"Dan peliharalah diri kalian dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim sahaja di antara kalian. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya"
[الأنفال-25]

وَاذْكُرُواْ إِذْ أَنتُمْ قَلِيلٌ مُّسْتَضْعَفُونَ فِي الأَرْضِ تَخَافُونَ أَن يَتَخَطَّفَكُمُ النَّاسُ فَآوَاكُمْ وَأَيَّدَكُم بِنَصْرِهِ وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

[الأنفال-26]

"Dan ingatlah ketika kalian masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di muka bumi , kalian takut mereka akan menculik kalian, maka Allah memberi kalian tempat menetap dan dijadikan-Nya kalian kuat dengan pertolongan-Nya dan diberi-Nya kalian rezeki dari yang baik-baik agar kalian bersyukur
"
[الأنفال-26]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَخُونُواْ اللّهَ وَالرَّسُولَ وَتَخُونُواْ أَمَانَاتِكُمْ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ
[الأنفال-27]

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mengkhianati Allah dan Rasul,serta janganlah kalian mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepada kalian, sedang kalian mengetahui"
[الأنفال-27]

وَاعْلَمُواْ أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلاَدُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللّهَ عِندَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ
[الأنفال-28]

"Dan ketahuilah, bahwa harta kalian dan anak-anak kalian itu hanyalah sebagai ujian dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar"
[الأنفال-28]

يِا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إَن تَتَّقُواْ اللّهَ يَجْعَل لَّكُمْ فُرْقَاناً وَيُكَفِّرْ عَنكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ وَاللّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ
[الأنفال-29]

"Wahai orang-orang beriman, jika kalian bertaqwa kepada Allah, niscaya Kami akan memberikan kepada kalian Furqaan . Dan kami akan jauhkan diri kalian dari kesalahan-kesalahan kalian, dan mengampuni dosa kalian. Dan Allah mempunyai kurniaan yang besar"
[الأنفال-29]

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُواْ لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللّهُ وَاللّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ
[الأنفال-30]

"Dan, ketika orang-orang kafir memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya"
[الأنفال-30]

وَإِذَا تُتْلَى عَلَيْهِمْ آيَاتُنَا قَالُواْ قَدْ سَمِعْنَا لَوْ نَشَاء لَقُلْنَا مِثْلَ هَـذَا إِنْ هَـذَا إِلاَّ أَسَاطِيرُ الأوَّلِينَ
[الأنفال-31]

"Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami, mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengar, kalau kami mahu niscaya kami dapat membacakan yang seperti ini. Ini tidak lain hanyalah dongeng-dongengan orang-orang purbakala'."
[الأنفال-31]

وَإِذْ قَالُواْ اللَّهُمَّ إِن كَانَ هَـذَا هُوَ الْحَقَّ مِنْ عِندِكَ فَأَمْطِرْ عَلَيْنَا حِجَارَةً مِّنَ السَّمَاءِ أَوِ ائْتِنَا بِعَذَابٍ أَلِيمٍ

[الأنفال-32]

"Dan, ketika mereka berkata: "Ya Allah, jika betul ini, dialah yang benar dari sisi Engkau, maka hujanilah kami dengan batu dari langit, atau datangkanlah kepada kami azab yang pedih"
[الأنفال-32]

وَمَا كَانَ اللّهُ لِيُعَذِّبَهُمْ وَأَنتَ فِيهِمْ وَمَا كَانَ اللّهُ مُعَذِّبَهُمْ وَهُمْ يَسْتَغْفِرُونَ
[الأنفال-33]

"Dan Allah sekali-kali tidak akan mengazab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah Allah akan mengazab mereka, selama mana mereka masih mohon keampunanNya"
[الأنفال-33]

وَمَا لَهُمْ أَلاَّ يُعَذِّبَهُمُ اللّهُ وَهُمْ يَصُدُّونَ عَنِ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَمَا كَانُواْ أَوْلِيَاءهُ إِنْ أَوْلِيَآؤُهُ إِلاَّ الْمُتَّقُونَ وَلَـكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لاَ يَعْلَمُونَ

[الأنفال-34]

"Kenapa Allah tidak mengazab mereka padahal mereka menghalangi orang untuk ke Masjidil Haram, dan mereka bukanlah orang-orang yang berhak menguasainya? Orang-orang yang berhak menguasai hanyalah orang-orang yang bertakwa. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui"

[الأنفال-34]

وَمَا كَانَ صَلاَتُهُمْ عِندَ الْبَيْتِ إِلاَّ مُكَاء وَتَصْدِيَةً فَذُوقُواْ الْعَذَابَ بِمَا كُنتُمْ تَكْفُرُونَ
[الأنفال-35]

"dan tiadalah mereka bersholat di sekitar Baitullah itu, kecuali hanya dengan siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah kalian azab disebabkan kekafiran kalian itu"

[الأنفال-35]


إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُواْ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ لِيَصُدُّواْ عَن سَبِيلِ اللّهِ فَسَيُنفِقُونَهَا ثُمَّ تَكُونُ عَلَيْهِمْ حَسْرَةً ثُمَّ يُغْلَبُونَ وَالَّذِينَ كَفَرُواْ إِلَى جَهَنَّمَ يُحْشَرُونَ

[الأنفال-36]

"Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi manusia dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam neraka Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,"
[الأنفال-36]

لِيَمِيزَ اللّهُ الْخَبِيثَ مِنَ الطَّيِّبِ وَيَجْعَلَ الْخَبِيثَ بَعْضَهُ عَلَىَ بَعْضٍ فَيَرْكُمَهُ جَمِيعاً فَيَجْعَلَهُ فِي جَهَنَّمَ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

[الأنفال-37]

"supaya Allah memisahkan yang buruk dari yang baik dan menjadikan yang buruk itu sebahagiannya di atas sebahagian yang lain, lalu kesemuanya ditumpukkan-Nya, dan dimasukkan-Nya ke dalam neraka Jahannam. Mereka itulah orang-orang yang merugi."
[الأنفال-37]

قُل لِلَّذِينَ كَفَرُواْ إِن يَنتَهُواْ يُغَفَرْ لَهُم مَّا قَدْ سَلَفَ وَإِنْ يَعُودُواْ فَقَدْ مَضَتْ سُنَّةُ الأَوَّلِينِ
[الأنفال-38]

"Katakanlah kepada orang-orang kafir itu : "Jika mereka berhenti, niscaya Allah akan mengampuni mereka terhadap dosa-dosa mereka yang sudah lalu; dan jika mereka kembali lagi, sesungguhnya akan berlaku sunnah orang-orang dahulu "
[الأنفال-38]

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّى لاَ تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ كُلُّهُ لِلّه فَإِنِ انتَهَوْاْ فَإِنَّ اللّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ بَصِيرٌ
[الأنفال-39]

"Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti, maka sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan"
[الأنفال-39]

وَإِن تَوَلَّوْاْ فَاعْلَمُواْ أَنَّ اللّهَ مَوْلاَكُمْ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرُ
[الأنفال-40]

"Dan jika mereka berpaling, maka ketahuilah bahwasanya Allah Pelindungmu. Dia adalah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong"
[الأنفال-40]

وَاعْلَمُواْ أَنَّمَا غَنِمْتُم مِّن شَيْءٍ فَأَنَّ لِلّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ إِن كُنتُمْ آمَنتُمْ بِاللّهِ وَمَا أَنزَلْنَا عَلَى عَبْدِنَا
يَوْمَ الْفُرْقَانِ يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ وَاللّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

[الأنفال-41]

"Ketahuilah kalian, bahawa sesungguhnya apa saja yang dapat kalian peroleh sebagai harta rampasan perang, maka sesungguhnya seperlimanya adalah untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnus sabil, jika kalian beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami di hari Furqaan, iaitu di hari bertemunya dua pasukan. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu"
[الأنفال-41]

إِذْ أَنتُم بِالْعُدْوَةِ الدُّنْيَا وَهُم بِالْعُدْوَةِ الْقُصْوَى وَالرَّكْبُ أَسْفَلَ مِنكُمْ وَلَوْ تَوَاعَدتَّمْ لاَخْتَلَفْتُمْ فِي الْمِيعَادِ وَلَـكِن لِّيَقْضِيَ اللّهُ أَمْراً كَانَ مَفْعُولاً
لِّيَهْلِكَ مَنْ هَلَكَ عَن بَيِّنَةٍ وَيَحْيَى مَنْ حَيَّ عَن بَيِّنَةٍ وَإِنَّ اللّهَ لَسَمِيعٌ عَلِيمٌ

[الأنفال-42]

"Ketika kalian berada di pinggir lembah yang dekat, dan mereka berada di pinggir lembah yang jauh sedang kafilah itu berada di bawah kalian. Sekiranya kalianmengadakan persetujuan , pastilah kalian tidak sependapat dalam menentukan hari pertempuran itu, akan tetapi agar Dia melakukan suatu urusan yang mesti dilaksanakan, iaitu agar orang yang binasa itu binasanya dengan keterangan yang nyata dan agar orang yang hidup itu, hidupnya dengan keterangan yang nyata.
Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui"
[الأنفال-42]

إِذْ يُرِيكَهُمُ اللّهُ فِي مَنَامِكَ قَلِيلاً وَلَوْ أَرَاكَهُمْ كَثِيراً لَّفَشِلْتُمْ وَلَتَنَازَعْتُمْ فِي الأَمْرِ وَلَـكِنَّ اللّهَ سَلَّمَ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

[الأنفال-43]

"Ketika Allah menampakkan mereka kepadamu di dalam mimpimu sedikit. Dan sekiranya Allah memperlihatkan mereka kepadamu banyak, tentu saja kamu menjadi gentar dan tentu saja kalian akan berbantah-bantahan dalam urusan itu, akan tetapi Allah telah menyelamatkan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala isi hati"
[الأنفال-43]

وَإِذْ يُرِيكُمُوهُمْ إِذِ الْتَقَيْتُمْ فِي أَعْيُنِكُمْ قَلِيلاً وَيُقَلِّلُكُمْ فِي أَعْيُنِهِمْ لِيَقْضِيَ اللّهُ أَمْراً كَانَ مَفْعُولاً وَإِلَى اللّهِ تُرْجَعُ الأمُورُ

[الأنفال-44]

"Dan ketika Allah menampakkan mereka kepada kamu sekalian, ketika kamu berjumpa dengan mereka berjumlah sedikit pada penglihatan matamu dan kamu ditampakkan-Nya berjumlah sedikit pada penglihatan mata mereka, kerana Allah hendak melakukan suatu urusan yang mesti dilaksanakan. Dan hanyalah kepada Allahlah dikembalikan segala urusan"
[الأنفال-44]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُواْ وَاذْكُرُواْ اللّهَ كَثِيراً لَّعَلَّكُمْ تُفْلَحُونَ
[الأنفال-45]

"Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian memerangi pasukan, maka berteguh hatilah kalian dan sebutlah Allah sebanyak-banyaknya, agar kalian beruntung"
[الأنفال-45]


وَأَطِيعُواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَلاَ تَنَازَعُواْ فَتَفْشَلُواْ وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُواْ إِنَّ اللّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

صدق الله العظيم
[الأنفال-46]

"Dan ta'atlah kalian kepada Allah dan Rasul-Nya serta janganlah kalian berbantah-bantahan, yang hanya akan menyebabkan kalian menjadi gentar dan hilang kekuatanserta bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar."

Maha Benar Allah dengan segala firmanNya.
[الأنفال-46]



وتذكروا قول الله تعالى
قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ
صدق الله العظيم
[التوبة: 24]

Dan ingatlah firman Allah Ta'ala:
"
Katakanlah: 'Jika bapa-bapa kalian, anak-anak kalian, saudara-mara kalian, isteri-isteri kalian, kaum keluarga kalian, harta kekayaan yang kalian usahakan, perniagaan yang kalian khuatiri risaukan kerugiannya, serta tempat tinggal yang kalian sukai, adalah lebih kalian cintai dari Allah dan rasulNya dan dari berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya". Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik"
Maha Benar Allah dengan firmanNya.
[التوبة: 24]

Wahai sekalian pemimpin-pemimpin Arab dan 'Ajam, kaum muslimin seluruhnya, sesungguhnya aku benar-benar Imam Mahdi yang nyata, Khalifah Allah yang terpilih. Semoga laknat Allah tetap atas orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah, sedangkan dia bukanlah dari kalangan orang-orang pilihanNya, maka siapalah yang lebih zalim ketimbang orang-orang yang mengada-adakan dusta terhadap Allah, kerana bahawasanya orang-orang yang zalim itu tidak akan berjaya.

Wahai sekalian para alim-ulama umat, sesungguhnya Allah telah menjadikan hujjahku terhadap kalian, hanyalah dengan cara aku menghujjah kalian dengan ayat-ayat yang menerangkan di dalam muhkam kitab-Nya, yang datang dari Tuhan kalian. Maka dari itu, ikutilah kebenaran yang datang dari Tuhan kalian, sesuai dengan seruanku ini kerana sesungguhnya aku-lah Al-Mahdi, imam yang kalian nanti-nantikan. Ucapkanlah, seperti ucapan dari perkataan orang yang beriman, yang bijak dari kalangan keluarga Firaun:

{ وَقَدْ جَاءَكُمْ بِالْبَيِّنَاتِ مِنْ رَبِّكُمْ وَإِنْ يَكُ كَاذِبًا فَعَلَيْهِ كَذِبُهُ
وَإِنْ يَكُ صَادِقًا يُصِبْكُمْ بَعْضُ الَّذِي يَعِدُكُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ مُسْرِفٌ كَذَّابٌ}

صدق الله العظيم,
[28-غافر]

"Dia telah datang kepadamu dengan membawa keterangan-keterangan dari Tuhanmu. Dan jika ia seorang pendusta maka dialah yang menanggung dustanya itu; dan jika ia seorang yang benar niscaya sebahagian yang diancamkannya kepada kalian akan menimpa kalian". Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang melampaui
batas lagi pendusta."

[28-غافر]

وكذلك أقول لكم ما أمر الله جدي محمد رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم أن يقوله للعالمين:
{ أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ ۖ قُلْ إِنِ افْتَرَيْتُهُ فَعَلَيَّ إِجْرَامِي وَأَنَا بَرِيءٌ مِّمَّا تُجْرِمُونَ }
صدق الله العظيم,
[هود: 35]

Dan demikian juga aku khabarkan kepada kalian, terhadap apa yang diperintahkan oleh Allah kepada nendaku Muhammad Rasulullah
-صلى الله عليه وآله وسلم-
agar beliau sampaikan kepada seluruh alam:
"Malahan mereka berkata: 'Dia cuma membuat-buat nasihatnya saja'.
Katakanlah: 'Jika aku membuat-buat nasihat itu, maka hanya akulah yang memikul dosaku, dan aku berlepas diri dari dosa yang kamu perbuat"
.
Maha Benar Allah dengan firmanNya
[هود: 35]

Maka demikianlah Khalifah Allah Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani, yang menghujjah kalian dengan penjelasan dan keterangan-keterangan dari muhkam Kitabullah, dari ayat-ayat yang jelas dan tepat, dari kitab Al-Quran yang kalian semua imani. Dan jika sekiranya kalian mengikuti orang yang menyeru ke jalan Allah, dengan petunjuk, ilmu pengetahuan dan kesedaran yang datang dari Tuhan kalian, yang sebenarnya memang merupakan ilmu pengetahuan serta kesedaran dan petunjuk nendaku Muhammad Rasulullah
-صلى الله عليه وآله وسلم-,

Oleh itu, sekiranya kalian membenarkan dan mengikuti Imam Nasser Muhammad Al-Yamani, maka sesungguhnya kalian telah mengikuti ayat-ayat dari Al-Kitab yang menjelaskan, iaitu dari ayat-ayat yang jelas, tepat dari Al-Qur'an yang agung, dan kalian benar-benar telah diberi petunjuk ke jalan yang lurus.

Dan sekiranya kalian berpaling, maka sesungguhnya kalian telah berpaling dari ayat-ayat yang menjelaskan, yang terdapat pada ayat-ayat yang jelas dan tepat dari Al-Qur'an yang agung. Kerana sesungguhnya orang-orang yang tidak memikirkan dan tidak mencermati serta meneliti, iaitu orang-orang yang hanya mengikuti prasangka serta dugaan; mereka kelak akan berpaling dari menjawab dan menyahut seruan dari orang yang menyeru serta mengajak untuk mengikuti kebenaran, walaupun mereka sebenarnya bersetuju dan berpuas hati dengan keterangan-keterangan yang disampaikannya.

Dan yang menyebabkan mereka tidak mengikuti orang yang menyeru kepada kebenaran yang datang dari Tuhan mereka, adalah disebabkan oleh kekhuatiran mereka sekiranya Imam Mahdi kelak, sebenarnya bukanlah dia, si Nasser Muhammad Al-Yamani. Maka merekalah orang-orang yang kebanyakannya itu, kami tetapkan atas mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi dari jalan yang lurus.

Adakah Imam Mahdi yang sejati dari Tuhan mereka kelak, akan diutus oleh Allah agar dia menyeru manusia supaya mereka menyembah Imam Mahdi? Aku berlindung dari Allah agar tidak termasuk di kalangan orang-orang yang jahil.

Dan apabila ketakutan serta kekhuatiran mereka untuk mengikuti Nasser Muhammad Al-Yamani itu, tidaklah terjadi kecuali disebabkan oleh kerisauan serta kekhuatiran mereka, jika sekiranya Nasser Muhammad Al-Yamani kelak tidak menjadi 'dia'; si Imam Mahdi yang sejati dari Tuhan mereka, ya Subhana Robbii!!

Mengapakah mereka tidak memikirkan tentang seruan dakwah Imam Nasser Muhammad Al-Yamani? Ini kerana, jika dia menyeru ke jalan Allah di atas petunjuk yang nyata dari Allah, maka seruan dakwah inilah sebenarnya yang lebih penting kerana ia merupakan asas.

Maka sekiranya kalian mengikutinya, maka sungguh kalian benar-benar beruntung dengan keberuntungan yang besar, serta kalian sesungguhnya telah diberi petunjuk ke jalan yang lurus, kerana kalian mengikuti ayat-ayat Allah yang nyata lagi menjelaskan, pada muhkam kitab-Nya, yang dengannya Imam Nasser Muhammad Al-Yamani menghujjah kalian.


أما بالنسبة لإدعاء ناصر محمد اليماني أنه هو الإمام المهدي المنتظر:

Adapun mengenai pengakuan dan klaim dari Nasser Muhammad Al-Yamani, bahawa sesungguhnya dia adalah Imam Mahdi Al-Muntazar, maka (katakanlah):

وَإِنْ يَكُ كَاذِبًا فَعَلَيْهِ كَذِبُهُ وَإِنْ يَكُ صَادِقًا يُصِبْكُمْ بَعْضُ الَّذِي يَعِدُكُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ مُسْرِفٌ كَذَّابٌ

صدق الله العظيم
[28-غافر]

"Jika dia seorang pendusta maka dialah yang akan menanggung dustanya itu; dan jika dia seorang yang benar niscaya sebahagian dari apa yang diancamkannya kepada kalian itu, pasti akan menimpa kalian. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang melampaui batas lagi pendusta"

Maha Benar Allah dengan segala firmanNya.
[28-غافر]

Maka apakah urusan kalian yang penting, sehinggakan kalian tidak memahami ucapanku sedikitpun, dan kalian hampir-hampir tidak nampak jalan yang lurus, kecuali hanya sedikit dari golongan orang-orang yang mulia lagi terhormat, padahal seruan dakwah ini telah berlangsung sejak lebih 6 tahun lalu, dan tiada yang membenarkan seruan dakwah ini, walaupun orang-orang Islam, iaitu orang-orang yang menganggap bahawa mereka itu benar-benar beriman kepada Al-Quran yang agung.

Maka dari itu, janganlah kalian pula yang menjadi orang-orang yang pertama kali mengingkari seruan dakwah untuk kembali berhukum dengan hukum dari Kitabullah, kembali ke hukum Al-Qur'an Al-'Adzim, sebagai kebanggaan bagi kalian agar kalian berhukum dengannya untuk sekalian alam.

Dan kecelakaan serta kebinasaan-lah bagi orang-orang yang berpaling dan membelakangi terhadap kedatangan azab hari kiamat. Sebagai penutup dari pernyataanku ini, aku mengatakan: "Ingatlah kalian dan ketahuilah kalian bahawa laknat Allah itu akan tetap menimpa orang yang mengatakan bahawa dirinya adalah Al-Mahdi Al-Muntazhar Khalifah Allah -padahal Allah tidak memilihnya-, dengan laknat dan kutukan yang besar.

Yang demikian ini terjadi kerana bahawa sesungguhnya; samaada ia adalah kebohongan atau rekayasa yang datang dari orang-orang gila, iaitu orang-orang yang telah dirasuk kegilaan, yang kemudian terobsesi dan tergoda oleh syaitan, maka syaitan menghembus-hembus pada mereka agar mengatakan terhadap Allah pada sesuatu yang mereka sebenarnya tidak mengetahuinya.

Maka mereka pun mengikuti perintah syaitan, dengan mengatakan sesuatu terhadap Allah, pada perkara yang mereka sendiri tidak memahaminya. Itulah makar tipudaya helah jahat dari syaitan, sehinggakan pada ketika Allah mengutus Imam Mahdi Khalifah Allah yang sebenar, kaum muslimin berpaling dan mengabaikan seruan dakwahnya, dengan prasangka dan dugaan mereka bahawa dia itu (Imam Mahdi yang sejati) tidak lain, hanyalah salah satu dari orang-orang yang pernah suatu ketika dahulu mengada-ada dan mereka-reka mengatakan merekalah Al-Mahdi di zamannya.

Faktor penyebab terjadinya yang demikian ini, adalah disebabkan oleh fitnah atas "nama" sebenar Imam Mahdi, bagi mereka yang tidak memikirkan, walaupun sesungguhnya mereka itu sebenarnya, selamanya mereka tidak akan mampu, samaada golongan Syi'ah atau Sunni, atau semua kelompok-kelompok Islam, untuk mendatangkan sebuah hadits yang berfatwa dengan jelas dari
Muhammad Rasulullah
-صلى الله عليه وآله وسلم-
yang memberitahukan bahawa beliau
-صلى الله عليه وآله وسلم-
mengatakan kepada mereka (para sahabat), bahawa nama Imam Mahdi adalah "Muhammad".

Padahal beliau SAW hanya memberikan mereka isyarat berupa sebuah clue, sebuah petunjuk) kepada bahawa sesungguhnya kelak, nama Muhammad akan bersepakat, sependapat, membenarkan dan mendukung
(يوافق)
, dengan nama Imam Mahdi -
Nasser Mohammad
- ناصر محمد -
yang bermakna orang yang membela, mendukung, membantu dan mempertahankan Muhammad SAW, dan Allah juga telah menjadikan persekongkolan
(التواطؤ)
antara namaku
dengan nama nabi Muhammad SAW pada nama ayahku; iaitu, persepakatan kerjasama secara rahsia, antara nama yang ada pada namaku
(Nasser)
, dengan nama nabi Muhammad SAW pada nama ayahku.

Yang demikian ini adalah kerana, agar nama itu membawa sebuah pemberitahuan dan membawa sebuah panji perintah

(راية الأمر)

Demikian itu kerana, bahawa
sesungguhnya Allah tidak mengutusku sebagai seorang nabi baru, tidak pula dengan kitab baru, akan tetapi, Allah mengutusku sebagai Nasser Mohammad - iaitu sebagai seorang pembela, pendukung, penolong dan sebagai orang yang mempertahankan agama Muhammad Rasulullah
-صلى الله عليه وآله وسلم-.
Maka dari itu, siapakah yang akan menolongku berjuang di jalan Allah?,
Wahai seluruh kaum muslimin, para pemerintah, para penguasa
dan kerajaan, serta pemuda-pemudi Islam semua.

وسلامُ على المُرسلين والحمدُ لله رب العالمين

Salam terlimpahkan atas para rasul, dan segala puja puji hanyalah layak bagi Allah, Tuhan Semesta Alam.

Wahai para pendahulu yang budiman dari para penolongku, yang berada di era diskusi, era perbincangan, berada di era perdebatan sebelum datang waktu kemunculan, hendaklah kalian menyempurnakan penyampaian keterangan serta penjelasan ini, kepada seluruh pemimpin arab dan juga kepada pemimpin-pemimpin kaum muslimin, juga kepada seluruh mufti yang terdapat di negara kaum muslimin, beserta para khatib di mimbar-mimbar.

Sebarkanlah kepada mereka semua siang dan malam, agar mereka mengetahui perkara serta urusan khalifah Allah Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani, dan agar mereka bersiap sedia selalu siaga untuk siap-sedia berjihad, demi mencegah kerosakan dan menahan mereka melampaui batas di negeri-negeri kaum muslimin, lalu sama-sama kita lenyapkan kezaliman manusia terhadap sesama saudaranya manusia yang lain.

Kita keluarkan hamba-hamba Allah ini dari melakukan penyembahan sesama hamba, keluar menuju ke per'ibadatan hanya kepada Allah, hanya semata-mata untuk Tuhan para hamba. Maka jika demikian, kita semua akan menjadi sebagai satu umat, yang Allah telah berfirman tentang mereka, di dalam ayat yang jelas dan tepat dari Kitabullah:

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ
صدق الله العظيم
[ال عمران: 110]

"Kalian adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia,sebagai umat yang menyuruh kepada yang ma'ruf (iaitu memerintahkan pada perkara atau perbuatan yang baik menurut Allah dan rasulNya), dan kalian sebagai umat yang mencegah dari yang munkar (iaitu umat
yang mencegah terjadinya perkara-perkara atau perbuatan yang akan menyebabkan kemurkaan Allah), sedang kalian dalam keadaan beriman kepada Allah
"
Maha Benar Allah dengan firmanNya .
[ال عمران: 110]

Dan sekiranya kalian berpaling mengabaikan, maka sesungguhnya aku Imam Mahdi; aku bersumpah demi Dzat yang menurunkan kitab, yang menggerakkan awan, yang menghancurkan kesatuan musuh, Dzat yang menciptakan manusia dari tanah; Bahawa sesungguhnya Allah kelak akan menzahirkan khalifah-Nya bersamaan dengan munculnya planet hukuman/siksaan, pada hari terjadi siksaan dan hukuman dengan azab yang sangat pedih, iaitu pada satu malam yang terjadi ketika malam mendahului siang, yang memutihkan rambut kerana kedahsyatannya, yang menyesakkan hati-hati hingga ke keronggong tekak.

Sesungguhnya sekarang kalian telah aku peringatkan. Tidaklah ia bermakna bahawa orang yang memberi peringatan ini, dijamin terpelihara atau terjaga dari peringatan yang telah diperingatkannya.


اللهم قد بلغت اللهم فاشهد
وسلام على المُرسلين والحمدُ لله رب العالمين

Ya Allah, sungguh telah aku sampaikan, Ya Allah, maka saksikanlah.
Salam ke atas para rasul dan segala pujian hanya milik Allah Tuhan Semesta Alam.

Yang menyeru kaum muslimin untuk bersiap sedia selalu siaga untuk berjihad membebaskan dan mempertahankan Masjidil Aqsho, Khalifah Allah Imam Mahdi Nasser Muhammad Al-Yamani di Forum Al-Busyro Al-Islamiyah, laman web Imam Nasser Muhammad Al-Yamani
www.mahdi-alumma.com

البيعة لله
أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ الله يَدُ الله فَوْقَ أَيْدِيهِمْ فَمَن نَّكَثَ فَإِنَّمَا يَنكُثُ عَلَى نَفْسِهِ وَمَنْ أَوْفَى بِمَا عَاهَدَ عَلَيْهُ الله فَسَيُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا
(QS-48:10)

Sesungguhnya berbai'ah itu adalah semata-mata kerana Allah. Aku berlindung dengan Allah dari syaitan yang direjam;
"Bahawa sesungguhnya orang-orang yang berbai'ah; berjanji setia kepada engkau itu, maka sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka, maka barangsiapa yang melanggarjanjinya, niscaya akibat pelanggaran janji itu akan menimpa dirinya sendiri, dan barangsiapa yang menepati janjinya kepada Allah, maka Allah-lah yang akan memberinya ganjaran pahala yang besar."

(QS-48:10)


e-mail Imam

naser_1969_305@hotmail.com

---------------------------

Alih Bahasa Arab-Melayu oleh:
Nasir Al Mahdi - Jumaat 5.55 am
15 Safar 1434 /
28 Disember 2012


Sumber terjemahan:
http://www.facebook.com/notes/nasir-...12343655597253

Sumber asal:
http://www.awaited-mahdi.com/showthread.php?t=1090